Senin, 21 Januari 2013

BAHAN AJAR MATERI HIDROSFER





MATERI BAHAN AJAR
MATA PELAJARAN : I P S TERPADU
KELAS / SEMESTER : VII / 2 (GENAP)




HIDROSFER




STANDAR KOMPETENSI :
Memahami Usaha Manusia untuk Mengenali Perkembangan Lingkungannya
KOMPETENSI DASAR :
Mendeskripsikan Gejala-gejala yang Terjadi di Hidrosferr dan Dampaknya terhadap Kehidupan



















HIDROSFER
Setelah membaca materi ini, siswa diharapkan dapat :
·         Mendeskripsikan siklus hidrologi dan bagian-bagiannya.
·         Mengklasifikasikan bentuk-bentuk tubuh air permukaan dan air tanah serta pemanfaatannya.
·         Mendiskripsikan zona laut menurut letak (laut pedalaman, laut tepi, laut tengah) dan kedalamannya (litoral, neritik, bathial, abysal).
·         Menafsirkan pengertian batas landas kontinen, laut territorial, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) dan menunjukkannya pada peta.

A.    Pengertian Hidrosfer
Hidrosfer berasal dari kata hidro yang berarti air dan shaire yang berarti lapisan. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa hidrosfer merupakan tubuh air atau lapisan air yang menyelimuti bumi, baik yang berbentuk cair, salju, maupun es. Air merupakan sumber kehidupan utama bagi manusia. Tidak ada manusia yang bisa hidup tanpa air. Hampir tiga perempat permukaan bumi tertutup oleh air, baik air yang berada di perairan darat maupun air yang berada di perairan laut. Lapisan air yang menutupi permukaan bumi kita disebut hidrosfer. Lapisan air tersebut menutupi permukaan bumi dan membentuk sungai, danau, rawa, awan, maupun uap air. Dengan bantuan sinar matahari, air selalu mengalami sirkulasi sehingga jumlahnya di bumi relatif tetap.
Ilmu yang mengkaji perairan disebut hidrologi. Hidrologi mempunyai beberapa cabang ilmu, yaitu sebagai berikut:
  1. Potamologi, yaitu ilmu yang mempelajari air yang mengalir di permukaan tanah.
  2. Limnologi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang air yang menggenang di permukaan tanah (danau).
  3. Geohidrologi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang air yang terdapat di bawah tanah.
  4. Kriologi, yaitu ilmu yang mempelajari tentang salju dan es.
  5. Hidrometeorologi, yaitu ilmu yang mempelajari faktor-faktor meteorologi yang berpengaruh terhadap kondisi hidrologi.

B.     Siklus Hidrologi
Air yang ada di bumi mempunyai jumlah yang relatif tetap dan selalu mengalami sirkulasi yang disebut siklus air. Perubahan yang dialami air di Bumi hanya terjadi pada sifat, bentuk, dan persebarannya. Air akan selalu mengalami perputaran dan perubahan bentuk selama siklus hidrologi berlangsung. Air mengalami gerakan dan perubahan wujud secara berkelanjutan. Perubahan ini meliputi wujud cair, gas, dan padat. Siklus air terjadi dengan bantuan penyinaran matahari. Siklus air dapat dibedakan sebagai berikut.
  1. Siklus air pendek
Radiasi matahari dan angin menyebabkan air laut mengalami penguapan. Kemudian terjadi kondensasi dan membentuk titik-titik air yang disebut awan. Awan yang jenuh turun sebagai air hujan di permukaan air laut. Siklus air seperti ini disebut siklus air pendek.
  1. Siklus air sedang
Air laut mengalami penguapan, kemudian terjadi kondensasi dan membentuk awan. Awan tertiup angin dan terbawa ke daratan kemudian terjadi hujan di daratan. Sebagian air hujan akan meresap ke dalam tanah, mengalir ke permukaan, dan akhirnya menuju ke laut. Siklus air seperti ini disebut siklus air sedang.
  1. Siklus air panjang
Air laut mengalami penguapan, lalu terjadi kondensasi dan membentuk awan. Awan ini terbawa ke daratan dan terjadi hujan berupa hujan salju dan es. Salju dan es kemudian mengendap di permukaan tanah dan pada musim semi mulai mencair. Air tersebut kemudian sebagian akan meresap ke dalam tanah dan sebagian lagi akan mengalir ke permukaan tanah, dan akhirnya menuju ke laut. Siklus air seperti ini disebut siklus air panjang. Terjadinya siklus air tersebut disebabkan adanya proses-proses yang mengikuti gejala-gejala meterologis dan klimatologis, seperti berikut:
a.    Evaporasi, yaitu proses berubahnya air menjadi gas (uap air).
b.    Transpirasi, yaitu air yang dimanfaatkan untuk pertumbuhan tanaman dan diuapkan melalui stomata.
c.    Kondensasi, yaitu proses berubahnya wujud dari uap air menjadi titik-titik air.
d.   Angin, yaitu udara yang bergerak dari tekanan maksimum ke tekanan minimum.
e.    Presipitasi, yaitu jatuhnya hydrometeor ke permukaan bumi dapat berupa air, salju, maupun es.
f.     Infiltrasi, yaitu proses perembesan air ke dalam lapisan tanah melalui pori-pori tanah atau batuan.
g.    Overland flow, yaitu aliran pada permukaan tanah.
h.    Run off, yaitu aliran air melalui suatu saluran.

 
Gambar 1. Siklus Air
C.      Tubuh Air
Dalam rangkaian siklus hidrologi yang panjang, air akan melalui bentuk-bentuk perairan, baik itu air permukaan maupun air tanah.
  1. Air Permukaan
Indonesia memiliki wilayah laut dan darat. Tiga perlima luas wilayah Indonesia merupakan tubuh air permukaan yang berupa laut. Selain laut, tubuh air permukaan yang berupa sungai, danau, waduk, dan rawa banyak tersebar di wilayah Indonesia.
a.    Sungai
Sungai adalah saluran alami yang berfungsi mengalirkan air hujan, air tanah, maupun air salju yang mencair ke danau atau ke laut. Ilmu yang mempelajari tentang sungai disebut potamologi.
a.1  Jenis-jenis sungai
1)        Jenis sungai berdasarkan sumber airnya
·         Sungai hujan, yaitu sungai yang sumber airnya dari air hujan.
·         Sungai mata air, yaitu sungai yang sumber airnya berasal dari mata air.
·         Sungai gletser, yaitu sungai yang sumber airnya berasal dari es, salju, atau
gletser mencair.
·         Sungai campuran, yaitu sungai yang airnya bersumber dari campuran dua atau tiga sumber air di atas.
2)    Jenis sungai berdasarkan volume airnya
2.1    Sungai ephimeral, yaitu sungai yang mengalir pada saat terjadinya hujan dan beberapa saat setelah hujan selesai.
2.2    Sungai intermiten, yaitu sungai yang mengalirkan airnya pada musim penghujan, sedangkan pada musim kemarau kering. Sungai seperti ini disebut sebagai sungai episodik.
2.3    Sungai pherenial, yaitu sungai yang airnya mengalir sepanjang tahun. Tipe sungai ini dapat dibedakan sebagai berikut:
·      Sungai periodik, yaitu sungai yang pada musim hujan airnya banyak, sedangkan pada musim kemarau airnya sedikit.
·      Sungai permanen, yaitu sungai yang pada musim penghujan dan musim kemarau debit airnya hampir sama.
3)   Jenis sungai berdasarkan arah aliran airnya
a)    Sungai konsekuen, yaitu sungai yang arah alirannya sesuai dengan kemiringan struktur geologisnya.
b)   Sungai subsekuen, yaitu sungai yang arah aliran airnya tegak lurus dengan sungai konsekuen.
c)    Sungai obsekuen, yaitu sungai yang arah aliran airnya berlawanan dengan sungai konsekuen dan menuju sungai subsekuen.
d)   Sungai resekuen, yaitu sungai yang aliran airnya sesuai dengan sungai konsekuen dan menuju sungai subsekuen.
e)    Sungai insekuen, yaitu sungai yang arah alirannya tidak teratur.
4)   Jenis sungai berdasarkan struktur geologinya
a)    Sungai antiseden, yaitu sungai yang mampu mempertahankan alirannya, meskipun terjadi pengangkatan secara perlahan.
b)   Sungai reverse, yaitu sungai yang tidak mampu mengimbangi pengangkatan sehingga terjadi perubahan arah aliran.
c)    Sungai superposed, yaitu sungai yang mengalir pada suatu daratan paneplain sehingga struktur batuan di dataran tersebut tersingkap.
a.2  Pola aliran sungai
Pola aliran sungai di permukaan bumi dipengaruhi oleh struktur geologi dan morfologi lahan. Bentuk pola aliran yang umum terjadi sebagai berikut.
1) Pola radial
Pola radial dapat dibedakan menjadi pola radial memusat dan pola radial menyebar. Pola radial memusat terjadi di daerah yang berupa basin, sedangkan pola radial menyebar terjadi di daerah yang berbentuk kubah (dome).
2) Pola dendritik
Pola dendritik tidak teratur. Anak-anak sungai bermuara ke induk sungai dengan sudut lancip dan tumpul. Pola seperti ini berkembang pada daerah dataran rendah.
3) Pola trellis
Pola aliran trellis terdapat pada daerah lipatan. Aliran dari anak-anak sungai sejajar dengan sungai induk, tetapi alirannya bertemu dan membentuk sudut siku-siku.
4) Pola rectangular
Pola aliran rectangular terjadi pada daerah patahan. Anak-anak sungai yang menuju induk sungai, membentuk sudut siku-siku.
a.3  Profil sungai
Profil sungai dapat dibedakan sebagai berikut.
1) Sungai bagian hulu
Sungai di bagian hulu mempunyai lembah berbentuk V. Hal ini disebabkan adanya lereng yang terjal sehingga arus air cepat. Akibatnya erosi vertical berjalan cepat. Di daerah ini belum terjadi sedimentasi sehingga air di daerah ini masih jernih.
2) Sungai bagian tengah
Sungai di bagian tengah mempunyai lembah berbentuk U. Di bagian ini erosi vertikal mulai mengecil dan erosi melebar (horizontal) menjadi lebih besar. Sedimentasi sudah mulai terjadi, namun materialnya masih agak kasar, dan sudah terjadi aliran sungai yang berkelok (meander).
3) Sungai bagian hilir
Sungai di bagian bawah atau hilir berbentuk U (U melebar). Gejala erosi vertical sudah tidak ada, namun erosi horizontal masih dapat berlangsung. Ciri profil sungai di daerah hilir ini antara lain terdapat meander, endapan berupa material halus, sering berbentuk delta, dan sering terdapat tanggul alam.
a.4  Manfaat sungai
Sungai memegang peranan penting bagi kehidupan manusia. Sejak dahulu manusia banyak memanfaatkan sungai. Pusat-pusat kota dan kerajaan ditempatkan di pinggir sungai, demikian pula pemusatan pemukiman (settlement) berada di sekitar sungai. Adapun manfaat sungai sebagai berikut.
·      Penyuplai air untuk kebutuhan rumah tangga maupun industri.
·      Tempat membudidayakan perikanan air tawar.
·      Untuk kepentingan transportasi, seperti di Pulau Sumatera, Kalimantan, dan Papua.
·      Untuk irigasi atau pengairan lahan pertanian.
·      Untuk pembangkit tenaga listrik.
·      Tempat pengambilan bahan bangunan, pasir, dan batu.
·      Sebagai objek wisata dan olah raga air.
b. Danau
Danau adalah tubuh air dalam jumlah besar yang menempati basin di wilayah daratan. Suatu genangan dapat disebut danau jika paling tidak memiliki tiga kriteria sebagai berikut :
·      Mempunyai permukaan air yang cukup luas sehingga mampu menimbulkan gelombang.
·      Air cukup dalam sehingga terdapat strata suhu pada kedalaman air tersebut.
·      Vegetasi yang mengapung tidak cukup untuk menutupi seluruh permukaan danau.
Danau dapat terjadi dari berbagai sebab berikut.
1)   Danau glasial
Danau glasial dapat terjadi sebagai akibat adanya erosi dan pengendapan yang diakibatkan oleh aktivitas gletser di lereng-lereng bukit atau pegunungan. Contoh dari danau glasial dapat kita temui pada Danau Stanley di Idaho, AS; Danau Michigan di Michigan, AS; dan Danau Huron di Kanada.
2)   Danau vulkanik
Danau vulkanik terbentuk akibat adanya aktivitas vulkanik. Kaldera yang terbentuk akibat letusan gunung berapi, tergenang oleh air hujan. Danau seperti ini disebut juga danau crater. Beberapa danau vulkanik dapat ditemui di Indonesia, seperti kawah Gunung Kelud, kawah Gunung Tangkuban Perahu, dan Danau Maninjau di Sumatera Barat.
3)   Danau tektonik
Danau tektonik terbentuk akibat gerakan lempeng tektonik. Gerakan lempeng tektonik ini dapat menyebabkan terjadinya patahan sehingga terbentuk lembah (slenk), kemudian terisi oleh air hujan dan membentuk suatu genangan yang disebut danau. Contoh danau jenis ini adalah Danau Singkarak dan Danau Towuti.
4)   Danau tekto-vulkanik
Danau tekto-vulkanik terbentuk akibat adanya kegiatan tektonik dan vulkanik. Adanya kegiatan tektonik memacu kegiatan vulkanik sehingga terjadi patahan dan gunung berapi. Bekas gunung berapi tersebut menjadi suatu basin yang kemudian terisi air hujan sehingga terbentuk danau. Contoh danau tektovulkanik adalah Danau Toba.
5)   Danau karst
Danau karst terbentuk akibat adanya proses solusi atau pelarutan kapur oleh air sehingga terbentuk suatu dolina/dolin. Jika dolina ini terisi oleh air hujan maka terbentuklah danau karst. Proses solusi kapur juga akan menyebabkan terjadinya subsiden atau runtuhan sehingga terbentuk suatu basin yang jika terisi oleh air hujan akan terbentuk suatu genangan yang disebut danau. Danau seperti ini dapat kita temui di daerah Gunung Kidul, Yogyakarta.
6)   Danau aliran
Danau aliran dapat dikategorikan menjadi tiga, yaitu danau oxbow, danau lateral, dan danau delta. Danau aliran terjadi akibat pemotongan meander sehingga terbentuk sisa aliran yang tertinggal. Jika sisa aliran tersebut terisi air maka terbentuklah danau oxbow. Danau aliran juga dapat terjadi akibat sedimentasi yang besar sehingga menutup muara anak sungai dan terbentuk genangan di muara anak sungai. Danau ini disebut danau lateral. Jika genangan air ini terjadi didaerah delta maka terbentuk danau delta.
7)   Danau laguna
Danau laguna terjadi akibat kombinasi kerja antara angin dan ombak yang menyebabkan terjadinya tanggul-tanggul pasir di sepanjang pantai dan kemudian membentuk suatu laguna.
8)   Danau buatan (waduk)
Danau buatan terjadi akibat adanya pembendungan sungai yang dilakukan oleh manusia. Contoh dari danau jenis ini adalah Waduk Saguling, Waduk Gajah Mungkur, dan Waduk Kedungombo.
Danau sebagai tempat penampungan air mempunyai manfaat untuk kehidupan manusia dan penyeimbangan lingkungan sekitar. Manfaat danau bagi kehidupan antara lain sebagai berikut:
·      Danau sebagai pembangkit listrik
·      Tempat rekreasi
·      Perikanan darat
·      Pengendali banjir
c.    Rawa
Pernahkah kamu melihat rawa? Mungkin di daerah tempat tinggalmu terdapat rawa. Di Indonesia, rawa banyak terdapat di pantai timur Sumatra dan pantai selatan Kalimantan. Rawa merupakan daerah yang selalu tergenang air. Genangan ini bisa berasal dari air hujan, air sungai, maupun dari sumber mata air di dalam tanah. Keberadaan rawa sangat bermanfaat bagi kehidupan. Tumbuhan rawa seperti eceng gondok dapat digunakan sebagai bahan baku biogas dan barang kerajinan seperti anyaman tas dan sebagainya. Selain itu, rawa dapat digunakan sebagai lahan pertanian pasang surut perikanan darat dan dikembangkan sebagai daerah wisata.
  1. Air tanah
Air tanah adalah air yang terdapat di bawah permukaan tanah yang dibatasi oleh satu atau dua lapisan tanah atau batuan yang kedap air. Lebih dari 98% air yang terdapat di daratan adalah air tanah. Pada saat ini, air tanah mempunyai peranan yang sangat penting untuk mencukupi kebutuhan hidup manusia. Air tanah ini terdapat pada lapisan tanah yang disebut akifer (aquifer).
a.    Macam-macam akifer
Akifer dapat dibedakan sebagai berikut :
1)   Akifer bebas, yaitu akifer yang terletak di atas di lapisan yang kedap air. Akifer ini sering disebut juga dengan unconfined aquifer.
2)   Akifer tertekan, yaitu akifer yang terletak di antara dua lapisan yang kedap air. Akifer ini sering disebut dengan confined aquifer.
3)   Akifer menggantung, yaitu akifer yang berada di atas akifer bebas dan berukuran kecil. Akifer ini sering disebut dengan purched aquifer.
b.    Macam-macam air tanah
Air tanah dapat dibedakan sebagai berikut :
1)   Air preatis, yaitu air tanah yang terletak pada akifer bebas. Misalnya, air sumur.
2)   Air artesis, yaitu air yang terletak pada akifer tertekan. Jika pada permukaan tanah dibuat sumur bor maka sering disebut juga dengan sumur artesis.
Manfaat air tanah bagi kehidupan manusia antara lain sebagai berikut :
·      Kebutuhan rumah tangga, yaitu untuk mandi, mencuci, memasak, dan air minum.
·      Irigasi, yaitu sumber air bagi pertanian, misalnya sumur bor di daerah Indramayu, Jawa Barat.
·      Perindustrian, yaitu dimanfaatkan sebagai sumber air industri, misalnya industri tekstil dimanfaatkan untuk pencelupan, industri kulit untuk membersihkan kulit, dan lain-lain.
  1. Perairan Laut
Laut adalah bagian permukaan bumi yang cekung dan tertutup oleh air yang mempunyai kadar garam tinggi. Ilmu yang mempelajari perairan laut adalah oseanografi.
a.    Klasifikasi perairan laut
a.1 Perairan laut berdasarkan luas dan bentuknya
1) Teluk adalah bagian laut yang menjorok(masuk) ke daratan. Misalnya, Teluk Pelabuhan Ratu, Teluk Poso, dan Teluk Tomini.
2) Selat adalah laut yang relatif sempit dan terletak di antara dua pulau. Misalnya, Selat Sunda, Selat Bali, dan Selat Madura.
3) Laut adalah perairan yang terletak di antara pulau-pulau yang relatif lebih luas dibadingkan dengan selat. Misalnya, Laut Jawa, Laut Tengah, dan Laut Merah.
4) Samudera adalah laut yang sangat luas dan terletak di antara benua-benua. Misalnya, Samudera Hindia, Samudera Atlantik, dan Samudera Pasifik.
a.2  Perairan laut berdasarkan proses terjadinya
1) Laut trangresi adalah laut yang terjadi karena ada genangan air laut terhadap daratan pada waktu berakhirnya zaman es. Misalnya, Laut Jawa, Laut Arafuru, dan Laut Cina Selatan.
2) Laut regresi adalah laut yang menyempit, yang terjadi pada zaman es karena penurunan permukaan air laut sebagai akibat adanya penurunan.
3) Laut ingresi adalah laut yang terjadi karena dasar laut mengalami gerakan menurun. Misalnya, Laut Banda, Laut Flores, Laut Sulawesi, dan Laut Maluku.
a.3 Perairan laut berdasarkan letaknya
1) Laut tepi adalah laut yang terletak di tepi benua. Misalnya, Laut Cina Selatan yang dipisahkan oleh Kepulauan Indonesia dan Filipina.
2) Laut pertengahan adalah laut yang terletak di antara benua-benua. Misalnya, laut yang berada di Indonesia, Laut Tengah (Laut Mediteran) yang terletak di Benua Eropa, Benua Afrika, dan Benua Asia.
3) Laut pedalaman adalah laut yang terletak di tengah-tengah benua dan dikelilingi oleh daratan. Misalnya, Laut Kaspia, Laut Hitam, dan Laut Mati.
a.4 Perairan laut menurut kedalamannya
Gambar 2. Zone Kedalaman laut
1)   Zona littoral
Zona littoral atau zona pesisir laut terletak di antara garis pasang dan garis surut. Jadi, kedalamannya 0 m (nol meter). Pada zona ini tampak beberapa jenis binatang, tetapi bukan ikan, misalnya undur-undur dan jengking (kepiting darat).
2) Zona neritik
Zona neritik adalah laut yang terletak pada kedalaman 0 m - 200 m. Misalnya, Laut Jawa, Laut Natuna, Selat Malaka dan Laut Arafuru. Ciri-ciri zona neritik sebagai berikut.
·         Sinar matahari masih menembus dasar laut.
·         Kedalamannya ± 200 m.
·         Bagian paling banyak terdapat ikan dan tumbuhan laut.
3) Zona batial
Zona batial adalah laut yang terletak pada kedalaman 200 m ����1.000 m. Secara geologis, zona ini merupakan batas antara daratan dan perairan.
Ciri-ciri zona batial sebagai berikut.
·         Sinar matahari tidak ada lagi.
·         Kedalaman antara 200 m - 1.000 m.
·         Tumbuh-tumbuhan jumlahnya terbatas.
4) Zona abisal
Zona abisal adalah laut yang terletak pada kedalaman lebih dari 1.000 m sampai 6.000 m.
Ciri-ciri zona abisal sebagai berikut.
·         Sinar matahari tidak ada lagi.
·         Kedalaman antara 1.000 m ���� 6.000 m.
·         Suhu sangat rendah sudah mencapai titik beku air.
·         Tumbuh-tumbuhan tidak ada lagi dan jumlah binatang menjadi terbatas.



b.    Batas Landas Kontinen, Laut Teritorial, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)
Gambar 3. Sketsa Pembagian Batas Wilayah Perairan Laut
Gambar 4. Peta Batas Wilayah Perairan Laut Indonesia
Indonesia merupakan negara kepulauan dengan perairan laut yang mengelilingi pulau-pulaunya. Wilayah laut yang luas perlu dikelola dan diawasi. Dalam pengelolaan wilayah laut dan penjagaan perbatasan wilayah dengan negara tetangga perlu peraturan. Pemerintah Indonesia telah menetapkan peraturan tentang wilayah perairan laut negara Republik Indonesia. Peraturan ini merupakan landasan untuk mengelola perairan laut agar memberi keuntungan di bidang sosial, ekonomi, dan pertahanan keamanan.
1)   Batas Landas Kontinen
Pada tahun 1973 pemerintah Indonesia mengeluarkan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1973 tentang Landas Kontinen Indonesia. Penentuan landas kontinen Indonesia dan negara-negara tetangga dilakukan dengan perjanjian. Beberapa perjanjian tentang batas wilayah perairan laut telah dilakukan Indonesia dengan negara tetangga. Berdasarkan isi perjanjian di atas, wilayah laut Indonesia dapat dibedakan menjadi empat jenis, yaitu laut teritorial (laut wilayah), laut Nusantara, landas kontinen, dan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).
2)   Laut Teritorial (Laut Wilayah)
Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan Deklarasi Juanda pada tanggal 13 Desember 1957. Deklarasi ini menetapkan bahwa batas perairan laut wilayah Indonesia adalah 12 mil laut diukur dari garis pantai masing-masing pulau sampai titik terluar. Deklarasi ini juga melandasi lahirnya Wawasan Nusantara.
3)    Laut Nusantara
Merupakan laut yang berada di antara pulau-pulau yang dibatasi oleh garis dasar/pangkal pulau yang bersangkutan. Kedaulatan atas wilayah laut ini berada sepenuhnya di tangan negara Indonesia.
4)   Landas Kontinen
Merupakan bagian dasar laut paling tepi atau dekat kontinen/benua dengan kedalaman laut sampai 200 m. Wilayah landas kontinen Indonesia berada di luar laut teritorial Indonesia. Pada wilayah ini eksplorasi dan eksploitasi laut masih dapat dimungkinkan.
5)   Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)
Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) diumumkan pemerintah Indonesia pada tanggal 21 Maret 1980. Pengumuman ini berpengaruh terhadap wilayah Indonesia dan negara-negara lain. Wilayah laut Indonesia bertambah luas mencapai dua kali dari sebelumnya. Pihak asing dilarang mengambil kekayaan laut di wilayah ZEE. Penentuan batas wilayah laut dengan negara tetangga dilakukan dengan kesepakatan bersama. Indonesia mempunyai kepentingan atas ZEE antara lain sebagai berikut:
·      Hak berdaulat atas ZEE untuk eksplorasi, eksploitasi, pengelolaan, dan konservasi sumber daya alam.
·      Hak untuk melakukan penelitian, perlindungan, dan pelestarian lingkungan laut.
·      Pelayaran internasional bebas melalui wilayah ini. Negara lain bebas melakukan pemasangan berbagai sarana perhubungan laut.
c.    Manfaat perairan laut
Laut memberikan banyak manfaat bagi kehidupan manusia, di antaranya sebagai berikut.
·      Sumber mata pencaharian penduduk
·      Sarana transportasi laut
·      Pembangkit tenaga listrik
·      Tempat wisata bahari
·      Pengatur iklim
·      Tempat pertahanan dan keamanan
·      Sumber bahan tambang



TUGAS 1
Berilah pendapatmu dan Kerjakanlah di buku tugasmu!
1.    Saat ini keberadaan air bersih sudah semakin langka. Banyak daerah di Indonesia yang kekurangan air bersih, terutama pada saat musim kemarau. Kadang masyarakat sampai berjalan jauh dan harus mengantri untuk mendapatkan air bersih.
a.    Apa yang menyebabkan keberadaan air bersih semakin langka?
b.    Apa yang dapat kamu lakukan untuk mencegah kelangkaan air bersih?
c.    Jelaskan apakah keberadaan hutan berhubungan dengan keberadaan air?
d.   Apakah keberadaan air terkait juga dengan banyaknya penggundulan hutan di Indonesia? Jelaskan alasan yang mendukung pendapatmu.
2.    Air tanah banyak memberikan manfaat bagi kehidupan manusia. Jelaskan apa usaha yang harus dilakukan untuk menjaga air tanah agar tidak tercemar.




TUGAS 2
A. Pilihlah jawaban yang tepat!
3.    Penguapan air ke atmosfer melalui tumbuh-tumbuhan merupakan bagian dari siklus hidrologi. Penguapan ini disebut . . . .
a.    Transpirasi                 c. Kondensasi
b.    Evaporasi                  d. Presipitasi
4.    Waduk merupakan salah satu tubuh perairan yang terbentuk karena . . . .
a.    adanya gunung meletus                                c. gempa bumi
b.    aktivitas manusia yang membuatnya            d. air sungai yang meluap
5.    Akuifer yang berada di antara dua lapisan batuan kedap air dan tertekan karena pengaruh gravitasi dapat membentuk sumur . . . .
a.    Bor                            c. Dalam
b.    Artesis                       d. Dangkal
6.    Berikut ini yang termasuk laut tepi adalah Laut. . . .
a.    Jawa                          c. Cina Selatan
b.    Banda                       d. Merah
7.    Berdasarkan zona kedalaman laut, lereng benua berada pada zona . . . .
a.    Batial                        c. Neritik
b.    Abisal                        d. Litoral
8.    Zona Ekonomi Eksklusif merupakan wilayah laut dengan . . . .
a.    kedalaman laut sampai 200 m           c. kedalaman laut sampai 2.000 m
b.    lebar 12 mil                                       d. lebar 200 mil
9.    Dalam siklus hidrologi, air yang mengalir di bawah permukaan tanah menuju ke tubuh air (laut, danau, dan rawa) disebut . . . .
a.    perkolasi                                c. presipitasi
b.    infiltrasi                                 d. kondensasi
10.                                                                       Untuk mendapatkan air sumur dalam jumlah yang banyak, penggalian sumur sedalam . . .
a.    di atas permukaan air tanah dangkal            c. lapisan batuan kedap air
b.    di bawah permukaan air tanah dangkal        d. permukaan air tanah dangkal
11.     Jika lahan di bagian hulu banyak pohon yang ditebangi dan tertutup semen, maka . . . .
a.    air tanah semakin banyak                              c. volume air sungai semakin besar
b.    air permukaan semakin sedikit                      d. mata air semakin banyak
12.                                                                       Batas wilayah laut teritorial Indonesia adalah sebesar . . . laut.
a.         200 mil                 c. 200 km
b.         12 km                   d. 12 mil
13.    Sungai yang hanya mengalir pada saat hujan dan beberapa saat setelah hujan berhenti disebut sungai ....
a.    ephimeral                c. pherenial
b.    intermiten               d. periodik
14.    Wilayah perairan laut yang memiliki kedalaman kurang dari 200 m dinamakan ....
a.    zona neritik             c. zona abisal
b.    zona bathial            d. zona litoral
15.    Air sumur yang berada di rumah-rumah penduduk merupakan jenis air tanah ....
a.    freartis                    c. turbir
b.    artesis                      d. impermeabel
16.    Air laut yang menguap membubung ke udara kemudian jatuh kembali ke laut sebagai hujan merupakan siklus air ....
a.    sedang                    c. campuran
b.    pendek                    d. panjang
17.    Yang dimaksud air tanah adalah ....
a.    air yang mengalir di dalam rongga tanah
b.    air yang berada di permukaan tanah
c.    air yang berada di dalam lapisan kedap air
d.   air yang tersimpan di dalam perut bumi

B.   Jawablah pertanyaan dengan tepat!
  1. Apakah yang dimaksud siklus hidrologi?
  2. Apakah perbedaan antara evaporasi dan transpirasi?
  3. Apa perbedaan antara air tanah dangkal dan air tanah dalam? Jelaskan!
  4. Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses infiltrasi dan perkolasi!
  5. Apa yang dimaksud dengan Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)?

DAFTAR PUSTAKA

Legawa. I Wayan. Dkk. (2008), Contextuan Teaching Learning IPS SMP/MTs Kelas VII edisi 4. Jakarta. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

Nurdin, Muh. Dkk. (2008), Mari Belajar IPS untuk SMP / MTs Kelas VII. Jakarta. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar